Sabtu, Januari 28, 2023
Google search engine
BerandaBupatiCegah Penularan PMK, Pasar Hewan Ditutup dan Dilarang Keluar Daerah Lamongan

Cegah Penularan PMK, Pasar Hewan Ditutup dan Dilarang Keluar Daerah Lamongan

Jagatpos.com, Lamongan – Bupati Lamongan, Yuhronur Efendi (YES) dengan tegas menurunkan instruksi untuk menutup pasar hewan yang ada di Kabupaten Lamongan. Hal tersebut menimbang adanya wabah hewan yang sedang menyebar dan Lamongan menjadi Kabupaten yang terkonfirmasi wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

“Kami tutup Pasar Hewan yang ada di Lamongan, terdapat 2 pasar hewan besar di Lamongan dan Babat. Pasar hewan kontemporer atau kecil juga menyesuaikan ditutup juga untuk menghindari penularan yang lebih besar di Lamongan,” kata Bupati YES saat melakukan peninjauan pengobatan wabah PMK di Pasar Hewan Tikung, Minggu (08/05/2022).

Di Lamongan sendiri, kasus positif terjangikiti PMK dilaporkan pada 1 Mei 2022. Dimana terhitung 140 sapi potong yang terindikasi PMK dan tersebar di 3 kecamatan dan 6 desa. Tanda-tanda klinis terkontaminasi dengan adanya wabah tersebut berupa demam tinggi 39° celcius sampai dengan 41° celcius, keluar lendir berlebihan dari mulut disertai busa, terdapat pula luka-luka menyerupai sariawan pada rongga mulut dan lidah, tidak makan, kaki pincang, luka pada kaki dan disusul kuku mengelupas, sulit berdiri, gemetar, nafas cepat, produksi susu menurun dengan drastis dan berangsur menurun berat badan pada hewan.

Penutupan pasar hewan dinyatakan belum mempengaruhi kondisi kebutuhan, pasalnya pemenuhan kebutuhan masih terhitung cukup.

“Untuk sementara, penutupan pada Pasar Hewan ini belum mempengaruhi kondisi kebutuhan kita, karena persiapan yang lalu masih cukuplah untuk kasus ini,” ungkap Bupati YES.

Turut meninjau pengobatan pada ternak yang terjangkiti PMK, Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa menyampaikan hasil dari koordinasi marathon asal-usul penyebab wabah PMK yang telah dilakukan bersama 4 Bupati daerah yang terjangkiti di Jawa Timur yakni Lamongan, Gresik, Mojokerto, dan Sidoarjo, serta Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan, Dinas Perindustrian dan Perdagangan, Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan, Pusat Veteriner Farma (Pusvetma) dan Balai Besar Veteriner Wates.

“Rapat koordinasi (Rakor) maraton dari pagi untuk menemu kenali PMK, karena pada dasarnya tahun 1986 Indonesia dinyatakan bebas PMK bagi ternak. Maka dari itu, kita telusuri asal-usul dari penyakit ini. Kita mendapat penjelasan pada saat rakor dengan Dirjen dan Direktur Keswan, Pak Bupati Lamongan juga hadir. Asal-usulnya kemungkinan dari import illegal kambing atau domba dari negara yang belum bebas PMK, serta penyebarannya melalui airborne aerosol atau angin maka akan berlangsung cepat,” Jelas Gubernur Khofifah.

Gubernur Khofifah juga menegaskan, bahwa Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur telah melakukan pengupayaan untuk penanganan wabah PMK di daerah terkonfirmasi.

“Kayak tadi analgesik dan antibiotik serta vitamin, tiga itu yang disuntikkan. Kita pada hari Jum’at kondisi obat masih sangat tipis dan kemudian langsung dikirim dari Jakarta, sehingga Jum’at sore sudah sampai dan langsung kemarin serentak didistribusikan, dan digunakan di seluruh sentra peternakan yang terkonfirmasi ada penyakit PMK,” tutur Gubernur Khofifah.

Disebut-sebut mirip wabah pandemi covid 19 pada manusia, wabah PMK memiliki penangan yang serupa. Gubernur Khofifah mengingatkan agar karantina hewan dilakukan dengan sistem karantina kandang bukan karantina per ekor. Untuk daerah yang terkonfiramasi dilarang menerima atau mengeluarkan ternak keluar daerah tersebut, karena keberadaan vaksin masih menunggu keputusan dari pusat. *[JP]

BERITA TERKAIT

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
Google search engine

TERPOPULER

KOMENTAR